Framework JavaScript Populer Di Tahun 2023

Apa itu Framework JavaScript?

Penting bagi Anda untuk mengetahui Framework JavaScript. Framework JavaScript adalah framework pengembangan aplikasi yang ditulis dengan bahasa pemrograman JavaScript yang menyediakan landasan utama bagi pengembang JavaScript untuk mengembangkan aplikasi. Ada banyak sekali framework yang dibuat untuk mendukung permintaan akan bahasa yang sangat berguna ini. Sebagai seorang Programmer, sangat penting bagi Anda untuk memahami cara kerjanya dan bagaimana JavaScript dapat digunakan untuk menambahkan fungsionalitas dan fungsionalitas pada elemen-elemen tertentu pada desain Anda.

Pada artikel ini akan di jelaskan  Jenis-jenis Framework yang populer di tahun ini !

Framework JavaScript  Paling populer 

1. AngularJS 

AngularJS adalah framework struktural untuk aplikasi web dinamis. Ini memungkinkan Anda menggunakan HTML sebagai bahasa template Anda dan memungkinkan Anda memperluas sintaks HTML untuk mengekspresikan komponen aplikasi Anda dengan jelas dan ringkas. Pengikatan data dan injeksi ketergantungan AngularJS menghilangkan banyak kode yang seharusnya Anda tulis. Dan itu semua terjadi di dalam browser, menjadikannya mitra yang ideal dengan teknologi server apa pun.

Fitur Utama Angular JS:

  • Aplikasi web progresif lintas platform yang kompatibel dengan desktop dan asli dengan kinerja tinggi, ketersediaan offline, dan pemasangan tanpa langkah.
  • Pembuatan kode universal yang sangat dioptimalkan dengan ketersediaan teknik pemecahan kode.
  • Produktivitas tinggi dengan sintaks template, Angular Command Line Tools (atau Angular CLI), serta IDE dan editor populer.
  • Tersedia kisah pengembangan lengkap dengan pengujian, animasi melalui API interaktif, dan aplikasi yang dapat diakses.

2. React.js

React.js adalah kerangka kerja dan perpustakaan JavaScript sumber terbuka yang dikembangkan oleh Facebook. Ini digunakan untuk membangun antarmuka pengguna interaktif dan aplikasi web dengan cepat dan efisien dengan kode yang jauh lebih sedikit daripada yang Anda lakukan dengan JavaScript vanilla.

Fitur Utama React JS:

  • Menggunakan model objek dokumen virtual (atau ODM virtual).
  • React JS bersifat deklaratif, menciptakan antarmuka pengguna yang dinamis dan interaktif untuk situs web dan aplikasi seluler.
  • Penanganan kejadian yang efisien dengan membuat sistem kejadian model objek W3C yang sepenuhnya kompatibel.
  • Menyediakan antarmuka lintas-browser ke acara asli.
  • Ini terdiri dari sintaks markup yang efisien mirip dengan HTML yang disebut JSX.
  • Mematuhi pengikatan data satu arah.
  • Ini terdiri dari React Native, memiliki kinerja tinggi, dan berbasis komponen.

3. Vue.js

Vue Js adalah framework JavaScript untuk membangun antarmuka pengguna. Itu dibangun di atas HTML standar, CSS, dan JavaScript dan menyediakan model pemrograman deklaratif dan berbasis komponen yang membantu Anda mengembangkan antarmuka pengguna secara efisien, baik sederhana maupun kompleks.

Fitur Utama Vue JS:

  • Ketersediaan opsi tampilan model objek dokumen virtual yang kreatif dan hemat biaya.
  • Memudahkan penggunanya dengan opsi pengikatan data, transisi dan animasi CSS, dan template berbasis HTML yang mengikat model objek dokumen dengan data instance Vue JS.
  • Ini terdiri dari komponen bawaan yang membungkus elemen yang bertanggung jawab untuk mengembalikan efek transisi.
  • Memfasilitasi penggunaan metode yang menggunakan argumen tetapi tidak menyimpan catatan dependensi.
  • Kurang kompleks dalam hal API dan desain.

4. Ember JS

Ember.js adalah kerangka kerja web yang berfokus pada aplikasi satu halaman yang dapat diskalakan. Itu ditulis dalam JavaScript untuk berjalan di sisi klien, dibangun di sekitar pola model-view-view model (MVVM), dan menekankan konvensi atas konfigurasi. Ini memandu pengembang untuk menggunakan idiom desain umum dan praktik pemrograman terbaik. Pada Kerangka kerja JavaScript ini digunakan oleh situs web populer seperti Netflix, LinkedIn, Nordstrom, dan lainnya

Fitur Utama Ember JS:

  • Mudah digunakan oleh tim besar.
  • Dilengkapi dengan properti yang dihitung.
  • Menawarkan dukungan URL yang baik, layanan berbasis klien, dan lapisan data campuran.
  • Ini terdiri dari gaya berbasis widget yang tepat yang disebut komponen Ember.
  • Ember JS tidak hanya dapat digunakan kembali, tetapi juga mudah dirawat.
  • Ini terdiri dari lebih dari 1500 add-on yang meningkat seiring waktu.

 

5. Node JS

Node.js adalah open source, lingkungan runtime lintas platform dan perpustakaan yang digunakan untuk menjalankan aplikasi web di luar browser klien. Ini adalah lingkungan runtime JavaScript sisi server yang dibangun di bawah lisensi MIT pada mesin V8. Pola arsitektur backend Kerangka JavaScript ini memungkinkan untuk digunakan pada sisi klien dan server oleh pengembang. Ini sangat ideal untuk pengembangan yang digerakkan oleh peristiwa karena sifatnya yang open-source dan asinkron

Fitur utama Node JS:

  • Mampu menampilkan fitur inti Java seperti threading, packing, membentuk loop, dan lain-lain.
  • Pustaka yang sangat skalabel dan cepat.
  • Ini open-source, berlisensi, dan single-threaded.
  • Dengan mengurangi waktu pemrosesan saat mengunggah file audio dan/atau video, pengguna hampir tidak mengalami buffering.
  • Ini menawarkan dukungan untuk menangani beberapa koneksi simultan.

 

Tolong Bagikan:
Pin Share

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »
Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial

Enjoy this blog? Please spread the word :)

Scroll to Top